Categories
Blog

5 Kerumitan Transfer Uang Internasional Dan Cara Mengatasinya

Mengirim uang secara internasional selalu lebih sulit daripada mengirimnya ke dalam negeri. Ada banyak faktor yang perlu dipertimbangkan dan setiap negara memiliki masalah sendiri. Meskipun demikian, ini akan mencakup lima kerepotan paling umum yang dialami orang saat mengirim uang ke luar negeri dan bagaimana Anda dapat mengatasi masalah ini.

Konversi Uang
Salah satu aspek tersulit dalam mengirim uang ke negara lain adalah konversi uang. Misalnya, jika Anda mengirim $50 kepada seseorang di negara lain, maka Anda mengharapkan mereka mendapatkan $50.

Ini jarang sesederhana itu. Jika Anda mengirim mata uang domestik, maka seringkali jumlahnya akan ditukar di ujung yang lain. Ini biasanya menghasilkan biaya dan nilai tukar sering kali menghasilkan lebih sedikit uang secara keseluruhan daripada yang Anda maksudkan.

Anda dapat mengatasinya dengan mengkonversi uang sebelum mengirimnya. Ini akan memastikan bahwa penerima mendapatkan jumlah uang yang Anda maksudkan untuk dikirim.

Penundaan
Jika Anda ingin mentransfer uang secara internasional, maka Anda harus siap dengan penundaan. Hampir setiap negara mengalami penundaan karena satu dan lain alasan. Dalam kasus terbaik, itu hanya karena permintaan transfer membutuhkan waktu lebih lama untuk diproses.

Dalam kasus terburuk, negara ini memerangi pencucian uang atau memberlakukan undang-undang baru tentang pengiriman uang. Ini berarti bahwa semua permintaan transfer akan memakan waktu lebih lama secara signifikan.

Meskipun Anda tidak selalu dapat mengatasi penundaan, Anda dapat melakukan yang terbaik dengan memeriksa layanan transfer Anda dan melihat apakah ada undang-undang atau peraturan baru tentang pengiriman uang. Mencoba bekerja dengan aturan baru sering kali akan menghasilkan transfer yang lebih cepat.

Informasi Akun Salah
Masalah lain yang mungkin Anda temui jika Anda ingin mentransfer uang secara internasional adalah bagaimana informasi akun Anda dimasukkan. Setiap negara memiliki cara yang berbeda untuk menampilkan dan memproses informasi bank.

Misalnya, perutean dan nomor akun Anda mungkin dialihkan atau memiliki tanda hubung di negara lain. Gagal mempertimbangkan hal ini dapat menyebabkan penundaan atau masalah lainnya.

Tidak hanya itu, transfer internasional seringkali membutuhkan lebih banyak informasi baik dari pengirim maupun penerima. Pastikan Anda dan penerima benar tentang semua informasi yang dimasukkan pada formulir yang berlaku.

Lebih Banyak Kesalahan Manusia
Pengiriman uang relatif sederhana. Karena itu, kesalahan manusia selalu menemukan cara untuk mengacaukan segalanya. Jika suatu proses membutuhkan lebih banyak orang, maka kemungkinan terjadinya kesalahan manusia lebih tinggi. Itulah tepatnya yang mungkin terjadi selama transfer uang internasional.

Mentransfer uang di dalam negeri seringkali hanya membutuhkan beberapa karyawan yang semuanya akrab dengan bahasa domestik. Mengirim uang secara internasional membutuhkan lebih banyak orang dan ada kemungkinan masalah terjemahan.

Tidak perlu banyak bagi petugas untuk menekan tombol yang salah atau memasukkan informasi dengan salah, tetapi ini dapat mengakibatkan penundaan selama berminggu-minggu atau uang Anda hilang. Ini mungkin sulit untuk diatasi, tetapi Anda dapat meningkatkan tingkat keberhasilan Anda dengan membuat semua informasi sejelas mungkin.

Biaya Tinggi
Mengirim uang ke luar negeri seringkali membawa beberapa biaya yang harus Anda waspadai. Kebanyakan orang yang mentransfer uang sudah familiar dengan biaya tetap untuk layanan transfer itu sendiri. Transfer uang internasional juga cenderung memiliki biaya persentase berdasarkan jumlah yang Anda kirim, biaya konversi untuk mengonversi mata uang, dan biaya lainnya.

Menyadari biaya memungkinkan Anda untuk memilih layanan pengiriman uang terbaik sementara juga memungkinkan Anda untuk mengurangi beberapa biaya. Misalnya, jika Anda mengonversi uang sebelum mengirimnya, maka tidak akan ada biaya untuk itu.

Kesimpulan
Mengirim uang ke negara lain bisa merepotkan, tetapi mengetahui rintangan umum ini akan memastikan bahwa Anda siap. Ada cara untuk menghindari atau mengurangi kesulitan mengirim uang ke luar negeri, jadi bekali diri Anda dengan pengetahuan dan Anda akan dapat mentransfer uang dengan cepat dan dengan biaya serendah mungkin.

Categories
Blog

Kompetisi Penelitian Mahasiswa Cal Poly Tahunan untuk Menyertakan Proyek

Cal Poly lagi-lagi dinobatkan sebagai produsen teratas sarjana Fulbright AS oleh Biro Urusan Pendidikan dan Kebudayaan Departemen Luar Negeri AS. Perbedaannya adalah pada kategori Master’s Colleges and Universities untuk tahun akademik 2021-22.

Sarjana Fulbright Cal Poly 2021-22 adalah Barry Jones, profesor emeritus dari Departemen Manajemen Konstruksi, dan Michael Lucas, profesor emeritus dari Departemen Arsitektur.

Lucas mengajar di Institut Estetika dan Seni Budaya di Universitas Prešov di Slovakia dengan kursus tentang Estetika yang Diwujudkan dan Lingkungan Buatan. Dia meneliti gereja-gereja kayu di desa-desa Pegunungan Carpathian setempat, yang telah bertahan dari perang dan perubahan sosial selama 300 tahun.

“Melalui Fulbright, saya melakukan pekerjaan lapangan pada 22 struktur dan mengumpulkan sekitar 1.400 gambar dalam warna akhir musim panas dan musim gugur yang indah. Saya dapat mewawancarai para pemimpin seminari lokal untuk iman Katolik Yunani, pekerja di gereja, dan anggota Dewan Monumen lokal dan nasional, ”kata Lucas. “Prešov dan rekan-rekannya di Institut Estetika dan Seni Rupa sangat baik, bertindak sebagai penerjemah pada beberapa kesempatan, dan menjadi teman baik.”

Jones akan melakukan penelitian dan mengajar di bidang teknik sipil yang berfokus pada Manajemen Proyek dan Pertimbangan Dampak Lingkungan. Dia akan dijamu di Universitas Teknologi Kota Ho Chi Minh di Vietnam. Perjalanan Jones tertunda karena pandemi COVID-19, tetapi tiba di Vietnam pada awal April.

Program Fulbright adalah program pertukaran pendidikan internasional unggulan pemerintah AS. Program Beasiswa Fulbright-nya menawarkan hampir 470 penghargaan pengajaran, penelitian, atau kombinasi pengajaran/penelitian di lebih dari 125 negara. Universitas Negeri New York di New Paltz menduduki puncak daftar lembaga master dengan empat sarjana dan Universitas Negeri California, Chico, memiliki tiga sarjana. Daftar lengkap institusi berdasarkan kategori tersedia melalui situs Fulbright.

Sampai saat ini, tiga fakultas Cal Poly telah ditetapkan sebagai penerima beasiswa untuk tahun akademik 2022-23: Greg Domber, dosen di Departemen Sejarah, akan mengajar dan melakukan penelitian di Institut Universitas Jagiellonian untuk Kajian Amerika dan Diaspora Polandia. Mira Rosenthal, profesor bahasa Inggris, akan mengajar dan melakukan penelitian di Pusat Studi Terjemahan juga dengan Universitas Jagiellonian di Krakow, Polandia. Nishanta ‘Nishi’ Rajakaruna, profesor biologi, akan menghabiskan 10 bulan di School of Biological Sciences di North-West University (NWU), Potchefstroom, Afrika Selatan.

Saya senang bahwa saya dapat kembali ke Afrika Selatan untuk mengajar bersama Geoekologi dan melakukan penelitian kolaboratif dengan mahasiswa dan kolega di Universitas North-West dan senang dengan kunjungan saya ke 10 universitas dan lembaga penelitian tambahan di seluruh Afrika Selatan untuk mempresentasikan seminar dan memulai penelitian kolaboratif tentang ekologi ular,” kata Rajakaruna. “Saya berharap waktu saya di Afrika Selatan akan membuka panggung bagi banyak peluang untuk kolaborasi bagi mahasiswa, fakultas, dan staf dari Cal Poly dan universitas Afrika Selatan.”

Selama lebih dari 75 tahun, Program Fulbright telah memberikan lebih dari 400.000 peserta – dipilih karena prestasi akademik dan potensi kepemimpinan mereka – kesempatan untuk bertukar ide dan berkontribusi dalam menemukan solusi untuk tantangan yang dihadapi komunitas dan dunia kita. Lebih dari 1.900 siswa, seniman, dan profesional karir awal AS yang beragam di lebih dari 100 bidang studi yang berbeda menerima hibah Fulbright U.S. Student Program setiap tahun untuk belajar, mengajar bahasa Inggris, dan melakukan penelitian di luar negeri. Selain itu, lebih dari 800 sarjana, seniman, dan profesional AS dari semua latar belakang mengajar atau melakukan penelitian di luar negeri melalui Program Cendekiawan Fulbright AS setiap tahun.

Sepuluh proyek penelitian mahasiswa dari Cal Poly telah dipilih untuk mewakili universitas di kompetisi tahunan sistem California State University (CSU) 29-30 April.

Delegasi dipilih dari 39 proyek yang melibatkan 57 mahasiswa sarjana Cal Poly, mahasiswa pascasarjana dan alumni baru. Komite Peninjau Hibah Senat Akademik Cal Poly memilih 10 proyek untuk maju dalam kompetisi internal universitas.

San Francisco State University akan menjadi tuan rumah Kompetisi Penelitian Mahasiswa CSU tahunan ke-36 dalam format virtual. Kompetisi seluruh sistem akan menampilkan penelitian inovatif dan kegiatan kreatif mahasiswa sarjana dan pascasarjana dan alumni baru-baru ini dalam berbagai program akademik yang ditawarkan oleh CSU.

Hannah Heath, seorang ahli nutrisi dari Oceanside, California, sedang melakukan penelitian tentang diabetes gestasional. “Presentasi proyek penelitian saya membahas bagaimana profil metabolomik dalam plasma membedakan perubahan metabolisme pada trimester pertama dan ketiga pada wanita dengan diabetes mellitus gestasional (GDM) versus wanita tanpa GDM,” kata Heath, yang akan lulus pada bulan Juni. “Proses persiapan untuk kompetisi ini sangat ketat dan merupakan kesempatan belajar yang luar biasa. Saya melakukan pencarian literatur ilmiah yang ekstensif untuk menafsirkan temuan penelitian kami dan menghabiskan banyak waktu bekerja untuk membuat temuan ini dapat diakses oleh khalayak umum, ”termasuk juri untuk kompetisi internal dan CSU.

“Saya sangat bersyukur telah memiliki kesempatan untuk berkolaborasi dengan dosen pembimbing saya, Dr. Michael La Frano, selama proses ini, dan saya dapat terus menyelidiki GDM selama program doktoral saya.”

Jacob Campbell, seorang mahasiswa pascasarjana dalam konseling pendidikan tinggi dalam program kemahasiswaan yang juga bekerja di University Advising, mengatakan, “Proyek penelitian saya melihat bagaimana siswa multiras diidentifikasi secara berbeda tergantung pada apakah Anda melihat data pelaporan federal versus siswa yang mandiri. mengenali. Saya dapat bekerja dengan rekan-rekan di seluruh kampus dalam proyek ini dan berencana untuk lebih memperluas analisis saya dengan penasihat fakultas saya.

“Saya senang atas kesempatan untuk mempresentasikan penelitian ini kepada perwakilan dari seluruh CSU saat saya mencari cara untuk menyempurnakannya dan menyelami data lebih dalam,” tambah Campbell, dari Templeton.

Siswa akan mempresentasikan karya mereka melalui video yang direkam sebelumnya dan berpartisipasi dalam tanya jawab virtual langsung dengan juri dan penonton. Siswa akan bersaing menurut kategori disiplin dan, jika memungkinkan, menurut tingkat sarjana/sarjana.

Saya senang bahwa para siswa dan alumni baru-baru ini akan memiliki kesempatan untuk berpartisipasi dalam acara di seluruh sistem dan berbagi penelitian penting mereka dengan fakultas, staf, dan mahasiswa dari seluruh CSU,” kata Jane Lehr, direktur Kantor Mahasiswa Cal Poly Riset. “Setiap tahun, siswa kami secara konsisten menunjukkan kekuatan penelitian, beasiswa, dan aktivitas kreatif mereka. Mereka adalah perwakilan yang sangat baik untuk Cal Poly.

“Penelitian mahasiswa Cal Poly menjawab pertanyaan dunia nyata dan berkontribusi pada solusi untuk masalah yang dihadapi Central Coast, California, AS, dan dunia.”

Proyek-proyek berikut akan dipresentasikan pada kompetisi CSU. Mereka terdaftar dengan nama mahasiswa/alumni peneliti dan dosen pembimbingnya.

Efek Adiktif Kelembaban dan Suhu pada Aklimatisasi pada Kadal
Peneliti : Savannah Weaver (Program Pascasarjana Ilmu Biologi)
Pembimbing: Emily Taylor (Departemen Ilmu Biologi)

Koreografi Komputasi Menggunakan Sintesis Gerakan Manusia
Peneliti: Patrick Perrine (Program Pascasarjana Ilmu Komputer) dan Trevor Kirkby (Program Pascasarjana Ilmu Komputer)
Pembimbing: Jonathan Daniel Ventura (Departemen Ilmu Komputer dan Rekayasa Perangkat Lunak) dan Franz Kurfess (Departemen Ilmu Komputer dan Rekayasa Perangkat Lunak)

Mendefinisikan Mahasiswa Ras Campuran: Meneliti Kesenjangan Kelulusan Antara Sarjana Multiras dan Monorasial
Peneliti : Jacob Campbell (Perguruan Tinggi Konseling Program Pascasarjana Kemahasiswaan)
Pembimbing: Sonia Ramrakhiani (Sekolah Pendidikan)

Dampak Kekeringan pada Penyimpanan Karbon di California Rangelands
Peneliti: Jack Alexander (Ilmu Biologi) dan Mary McCafferty (Matematika)
Penasihat: Jeremy James (Departemen Manajemen Sumber Daya Alam & Ilmu Lingkungan)

Pengaruh Asupan Minyak Kelapa pada Babi Model Pediatric Non-Alcoholic Fatty Liver Disease
Peneliti: Tanvi Gehani (Teknik Biomedis)
Pembimbing: Magdalena Maj (Departemen Ilmu Biologi)

Khasiat Klorin Bebas dan Asam Perasetat Terhadap Listeria monocytogenes Pada Air Jeruk Bekas
Peneliti: Kimiko Casuga (Program Pascasarjana Ilmu Pangan) dan Chloe McGovern (Ilmu Pangan, ’21)
Pembimbing: Amanda Lathrop (Departemen Ilmu Pangan dan Gizi)

Pendekatan Terintegrasi untuk Mengontrol Layu Verticillium pada Strawberry
Peneliti: Jack Koster (Program Magister Pertanian, Spesialisasi Proteksi Tanaman)
Pembimbing: Shashika Hewavitharana (Departemen Hortikultura dan Ilmu Tanaman)

Profil Metabolomik dalam Plasma Membedakan Perubahan Metabolik Sepanjang Kehamilan pada Wanita dengan Diabetes Gestasional: Analisis Kursus-Waktu Kasus-Kontrol
Peneliti: Hannah Heath (Nutrisi)
Pembimbing: Michael La Frano (Departemen Ilmu Pangan dan Gizi)

Hubungan Antara Gejala OCD, Kecemasan COVID, dan Distorsi Kognitif
Peneliti: Ariadne Kaylor (Psikologi)
Penasihat: Laura Freberg (Departemen Psikologi dan Perkembangan Anak)

Penggunaan Analisis Preferensi untuk Mengidentifikasi Pola Pikir Pengguna Awal Produk Makanan Berbasis Serangga
Peneliti: Isaac Ho (Program Magister Ilmu Pangan Blended)
Penasihat: Amy Lammert (Departemen Ilmu Pangan dan Gizi)